Diposkan pada Jurnal

Penumpas Ketakutan: Karimun Jawa


Halo!

Kali ini tulisan saya suasananya akan lebih santai dari tulisan-tulisan terdahulu. Sekarang saya mau cerita tentang salah satu KEBERHASILAN saya mengatasi salah satu ketakutan saya. Apakah itu??? BERENANG! Yap. Beberapa minggu yang lalu saya berlibur bersama teman-teman ke Karimun Jawa. Awalnya saya enggan karena teman saya bilang di sana cuma bisa snorkeling. Sementara saya gak bisa berenang, ngapung ‘aja gak bisa. Payah deh pokoknya.

Kenapa saya takut berenang?

Sebenarnya sih simple, karena gak pernah belajar hahaha. Terakhir ke kolam renang kayaknya tuh kelas 4 SD gitu. Saya berulang kali belajar renang tapi gak bisa-bisa. Akhirnya nyerah deh. Tiap diajak ke kolam renang gak pernah mau ikut lagi.

Untunglah ketakutan masih mampu dikalahkan oleh kejenuhan. Saat itu adalah saat di mana pengumpulan laporan TA sudah selesai sementara saya belum memiliki pekerjaan tetap. Katakanlah, masa-masa nganggur nungguin wisuda. Walhasil, setelah diyakinkan sama teman, saya capcus ke Karjaw. Semua personelnya anak TL.

Ki-Ka: Ncil, Dede, Sori, Tami, Ninis, Pipeh. Dan saya sebagai pemfoto.

Kami berangkat tanggal 5 Oktober 2012 setelah magrib. Sampai di Jepara sekitar pukul 8 pagi dan melanjutkan penyeberangan menuju Pulau Karimun Jawa naik Kapal Muria selama 6 jam. Kusut, kusut dah tu muka.

Sesampainya di rumah (homestay), kita langsung menuju pantai. Ceritanya mau lihat sunset.

Rumah kita :)
Rumah kita 🙂

Waaah ternyata emang bagus deh sunsetnya. Di sini saya menemukan objek foto ter-asyik pada seorang makhluk bernama Soritua. Beberapa eksperimen pose saya coba ke dia, ini salah satunya. Menurut saya sih ini keren hehehe.

Soritua sang Pelempar Bola Api
Asal muasal matahari terbenam; DIREMAS SORI
Under the sky!

Esoknya, subuh-subuh kami dengan dituntun oleh Pak Pemandu alias si empunya rumah, berangkat melihat sunrise. Tapi sayangnya cuaca mendung, jadi kurang apik deh.

Aaaah langit kenapa kamu mendung?
Aaaah langit kenapa kamu mendung?

Nah…kemudian setelah sarapan, masuklah kita pada sesi paling mendebarkan. Story has just begun!

SNORKLING!!! 4 kali pula!

Aaaaaarghhh

Dari ketujuh personel, ada 3 orang yang ngaku-ngaku gak bisa berenang yaitu saya, Pipeh, dan Dede. Tapi Dede sama Pipeh masih mending karena mereka masih bisa ngapung. Dede bisa satu gaya, bahkan. Lha gueee? Nyebur aja takut. Hadeuh gak ngerti deh nasib selanjutnya gimana. Pingsan gak yah ntar? Jujur pertanyaan itu bener-bener terlintas  di otak.

Bersenang-senang sebelum ketakutan

Sampailah pada first destination!

Ki-Ka: Pipeh, Dede, saya, Tami. Kami bertiga adalah para pecundang yang gak bisa berenang, apalagi di laut, bah. Tami, salah satu dari perenang terbaik dari rombongan (sama Ncil). Gatau apa di otak saya saat itu ketika ngeliat laut.

Teman saya si Tami, berulang kali ngingetin kalau udah pake pelampung pasti aman.  Sayangnya…jadi ceritanya ini kali pertama saya ke tengah laut nyemplungin badan. Banana boat gak pernah, jetski gak pernah. Cupu banget gak tuh. Dan ini kali pertama saya PAKE PELAMPUNG. Dulu kalau belajar renang gak pernah dikasi pelampung sama ortu. Makanya jadi cupu gini gak bisa-bisa berenang. Jadi ya Tam, omonganmu tuh gak guna wong aku belum pernah bandingin pake pelampung apa enggak, tetep takut jadinya.

Lanjut. Jadi, saya rasa langkah pertama yang harus saya lakukan adalah memastikan ada salah seorang temen yang dekat terus buat ditempelin. Kemudian mencemplungkan kaki bersepatu katak ke dalam air, terus narik pelampung temen buat pegangan hahaha. Sukses! Tami korbanku.

Akhirnya saya dibawa keliling sama Tami. Di permukaan laut, men! Permukaan laut! Kasian sih sama Tami, harus ngurus looser macam gini hahaha. Wah pokoknya takut banget deh. Parah. PARAH!!! Takutnya parah.

Nah, tapi ya untungnya si Tami menunjukkan gelagat-merasa-tidak-bebas. Akhirnya karena gak enakeun, saya minta dikasi tips ke Tami gimana caranya biar bisa renang. Katanya sih suruh gerakin kaki aja, pasti ngapung karena udah ada pelampung dan kaki katak.

Sip, sambil nempel saya coba gerakin kaki…dan BERHASIL! Badan saya berhasil maju ke depan walaupun leletnya udah kayak siput kejebak lem tikus. Tapi teuteup ya deket-deket sama Tami.

Nah ada satu kejutan lagi, yaitu foto underwater! Badan kita masuk ke dalam air terus difoto deh. Tahan nafas. Kalau mau foto, kata pemandunya sih kita harus lepas pelampung. Nah lho dag dig dug. Gimana nasib saya tanpa pelampung?

Percobaan pertama foto underwater: kenyang minum air asin & kebeset karang. Tapi untunglah fotonya jadi hehehe

Foto underwater pertama seumur hidup
Ratu ikan 😀
Kenalan sama bintang laut
Asik!
Karang & ikan di Laut Jawa

Lanjuuut!

Setelah pulau pertama, masih ada 3 pulau tujuan lagi. Kali kedua, dengan penuh tekad utama yaitu gak nyusahin temen, akhirnya saya memberanikan diri untuk BERENANG SENDIRI tanpa nempel-nempel. Yesss dan ternyata berhasil walaupun sesekali masih suka tiba-tiba kaget dan pegangan sama pelampung temen. Ya ampun seneng banget ini mah. Seneeeeeng.

Pulau ketiga, kali ini saya benar-benar sudah MANDIRI alias Malang melintang ke sana kemari sendiri. NJIR, LEGA BRO! Udah bisa ke mana-mana sendiri nih tanpa pegangan.

Nih buktinya. Udah seneng bisa melanglang buana sendirian di atas laut.

Pulau keempat sebagai tujuan snorkeling terakhir rupanya yang paling gak bersahabat. Arusnya kenceng banget, walhasil saya pegangan lagi sama temen. Mana karangnya dangkal-dangkal, jadi kena beset terus.

Abis snorkeling 4 kali dalam 2 hari, kami menuju destinasi terakhir yaitu penangkaran hiu. Kayak apa tuh? Kayak gini:

Satu kolam bersama para hiu

Di penangkaran ini, wisatawan memang sebaiknya nyemplung ke kolam bukan sekedar ngeliatin doang dari atas. Seru kaaan.

Oh iya, pada hari kedua kami kedatangan tamu dari Prancis. Mereka adalah Remi (cowo) dan Santa (cewe). Mereka sudah 2 minggu berada di Indonesia, berkeliling pulau Jawa dan Karimun Jawa ini adalah last destination before they go back to France. Di sini adalah kali kedua mereka snorkeling, pertama di suatu negara yang terletak di Benua Amerika. Saya lupa, tapi kayaknya Meksiko deh.

Mereka bilang sangat senang berada di Indonesia karena di manapun tempatnya, penduduk Indonesia selalu murah senyum dan ramah. Kalau tentang pengalaman snorklingnya, mereka bilang karang di Indonesia lebih bagus daripada di negara tersebut, tapi di sana ikan-ikannya lebih beragam.

Ki-Ka: Remi, Santa, Ninis, Tami, Ncil, Dede, Sori, Pipeh, saya

Nah, itu dia beberapa cuplikan dari perjalanan saya ke Karjaw, atau lebih tepatnya perjalanan menuntas ketakutan. Bahagia banget nih, ketakutan saya terhadap berenang jadi berkurang. Mudah-mudahan dikasih kesempatan lagi buat menikmati keindahan alam laut Indonesia dan seluruh dunia :), dengan nol ketakutan dan skill yang lebih baik pastinya.

Iklan

2 tanggapan untuk “Penumpas Ketakutan: Karimun Jawa

    1. klo mau cara instan kayaknya emang kita harus dihadepin sama dua pilihan mendesak pij: hadapi atau celaka
      masa gw ke karjaw tapi ga snorkling? ilang duit gw. jadi mau gak mau harus snorkling. coba deh pij, snorkling gih hahaha

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s