Diposkan pada Jurnal

Cerita KP dari Kota Reog


Ini postingannya ‘beda’ sama postingan saya sebelum-sebelumnya dari gaya tulisannya. Soalnya ini murni saya co-pas dari blog angkatan, yang isinya tentang sharing-sharing tempat KP. Selamat menikmati 😀

———-

Nah kali ini giliran gw cerita ttg KP gw. Jadi, gw KP di Pabrik Gondorukem & Tepentin di Desa Sukun, Ponorogo sonoan dikit dalam-dalam. Maksudnya, gw KP di pabrik yang nggak terletak di kota. Terus tau kan ini kota apa?

Kota Reyog Ponorogo, yang terkenal sama Dhadak Merak-nya itu lho si duo kepala singo-merak.

Di depan PGT ini ada PMKP (Pabrik Minyak Kayu Putih) nah gw tinggal di rumah Kepala PMKP yang cuma tinggal berdua sama istrinya. Anaknya dua-duanya sudah menikah dan satu tinggal di Makassar, satunya lagi jadi pegawai di PGT dan tinggal nggak seberapa jauh dari rumah yang gw tinggalin.

Hari pertama gw langsung disambut oleh seorang anak kecil lucu imut parah anaknya si anak kedua si Bapak Kepala PMKP namanya exel (mungkin gini tulisannya). Ini dia orangnya, ya jadi selama beberapa hari gw ditemani oleh malaikat kecil yang bisa gw cubit-cubit tiap sore. Thx God.

    

Hari pertama gw langsung diajak lihat proses produksi. Jadi apa itu gondorukem dan terpentin? Silakan googling sendiri. Pokoknya bahan dasarnya adalah getah pinus. Hari kedua gw lihat proses pengolahan limbahnya. Hari ketiga dst gw lupa urutannya gimana yang pasti gw sudah blablabla yang berhubungan dengan akademik:

  1. Jalan-jalan lihat proses penyadapan getah pinus, masuk ke hutan pinusnya betulan (sayangnya siang-siang #eh)
  2. Lihat ke PMKP juga alias pabrik yang bikin minyak kayu putih.
  3. Lihat ke pembakaran bahan bangunan – gamping karena di sana limbah padatnya dipake buat bahan bakar.
  4. Dll.

Kalau yang nggak berhubungan sama akademik, gw :

  1. Gw melewatkan atraksi reyog yang biasa dilaksanain malam-malam pas purnama di tanggalan jawa. Kemarin jatuh purnama tu pas tanggal 16 Juli malam dan gw nggak ke alun-alun kota buat nonton, karena gw baru tau kl purnama jatuh tanggal segitu esok harinya. Hiks.
  2. Makan siang tiap hari selalu ke kota naik mobil ngabisin pulang pergi sekitar menuju 1 jam, ditraktir sama pembimbing gw.
  3. Di situ nggak bisa interneeet 😦 Nah sekarang saat gw dah keluar dari desa, baru bisa deh nemu sinyal buat modem gw berjalan sebagaimana mestinya.
  4. Pembimbing gw kan cowok gitu ya, alumni T.Industri UGM 2004 terus suka ngomong-ngomongin tentang dunia perkuliahan UGM-ITB-UI gitu-gitu. Tapi untungnya juga beliau ni baru jadi alumni dan dari UGM pula jadilah gw bersyukur ada sedikit topik pembicaraan di luar urusan KP hahaha
  5. Nontonin ibu-ibu main voli di lapangan tiap sore. Sumpe deh jago-jago bet mainnya walaupun dah pada tua-tua. Ibu rumah gw yang paling jago keknya. Jadi, semakin ke sini tu ibu-ibu makin rutin latihan soalnya mau 17 agustusan dan karena puasa jadilah lombanya dimajuin jadi juli. Nanti tanding volinya antar desa dan desa ini tahun lalu juara 1 cewek voli, wuihihi seru ye kayaknya.
  6. Jadi di lahan pabrik gw itu baru ‘aja selesai dibangun GOR buat main bulutangkis kapasitasnya cuma 1 lapangan sih hehehe. Abis kelar bangun, langsung diadain turnamen bulutangkis sedesa. Mungkin gara-gara kagok nggak pernah main bulutangkis, banyak bapak-bapak/ibu-ibu yang pegal2 hahaha lucu banget ini banyak yang ngeluh sakit pergelangan tangan lah, itu lah…
  7. Gw sempat jenguk salah satu pegawai yang kecelakaan pas main bulutangkis di rumah sakit di kota. Jadi, mainnya kan ganda putra gitu ya terus dia di depan. Pas temannya mau mukul kock dari belakang, dia nengok ke belakang walhasil kenalah itu kocknya ke kepalanya sampai pendarahan. Aneh-aneh ‘aja deh ya.
  8. Gw pernah ngikut bikin kue putu ayu di 1 rumah pegawai. Terus gw bantuin bikin cendol di dapur kantor. Hahaha sekalian belajar masak deh.
  9. Gw ikut nemenin bapak rumah gw periksa ke dokter soalnya beliau ada masalah jantung gitu. Terus abis itu gw ditraktir makan :p
  10. Gw sempat kehilangan dompet!!! Pas lagi beli oleh-oleh di toko souvenir khusus Reyog Ponorogo, gw nggak sadar ternyata dompet gw jatuh di sana. Untungnya gw belum su’udzon (berburuk sangka) sama orang kantor. Setelah mumet menduga-duga, ada orang kantor yang ngasi tau gw kl ternyata dia abis ngecek ke toko souvenir yang kemarinnya w ke sana dan ada pesan yang ditinggalin buat gueee. Itu pesan dari orang yang nemuin dompet gw. Isinya nama, alamat dan nomor HP si penemu. Dia titip pesan ke mba-kmbak souvenirnya kl aa si pemilik alias gw, tolong ngehubungin dia.

Ceritanya gw siang itu langsung mau ke rumahnya ngambil tu dompet eh tapi pas gw telpon si penemunya bilan dompetnya dah ditaro lagi di toko. Alhamdulillah jadi gak perlu capek-capek ke rumahnya hahaha. Itu ya, gw jadi gak enak sama orang kantor soalnya kan gw pendatang dan pas banget gw yang kehilangan jadi gw takut bikin yang nggak enak-enak sama orang kantor.

Tapi untungnya mungkin gara-gara di desa jadi rasa kekeluargaannya dah terbangun kali ya. Waktu tau dompet gw ilang, mereka langsung bahu-membahu (ce’ileh) memastikan nggak ada orang kantor/pabrik yang (maaf) nyuri trus langsung gerak ke mana-mana bantuin gw nyari. Sampai nyusulin ke toko souvenir di kotaaa padahal gw-ny amasih adem ayem ‘aja nggak mikirin. Gila ini nih baru namanya KEBAIKAN (lebay version).

11. Terakhir adalah karena pembimbing gw satu-satunya bujangan di desa itu, gw jadi suka risih banget kl ketemu orang pas lagi bedua, trus tiba-tiba ditanya “oooh calonnya ya?” hahaha

-_________-

Nah sekian dulu deh soalnya dah banyakan nulisnya, oiya tema gw entah namanya waste-to-product atau daur ulang limbah gw nggak tau mana istilah yang lebih tepat dipake. Jadi, limbah getahnya ini ada yang bisa diolah lagi jadi produk yang berjenis sama tapi kualitasnya rendah. Adakah yang tau apa istilah yang lebih tepat? Trims

Have fun semua guys, yang akan, sedang, dan sudah KP selamat membuat laporan semoga cepat kelar.

Salam merak hehehe

Sausan A.M.

153 08 031

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s